Sabtu, 03 Oktober 2015

Malam Minggu With Mangga



          Alhamulillah udah sabtu malem lagi, ehh malem minggu deng *sama aja yak? :D*. Kali ini kita mamingan bareng Mangga yuk. Si doi kebetulan akhir-akhir ini cukup mudah ditemukan di mana-mana gitu, lagi musimnya. Bagi saya yang cukup menggemari doi, rasanya menyenangkan sekali. Kamu kamu di sana gimana?
          Rasanya yang manis dan menyegarkan, membuat doi bisa dengan mudah akrab di lidah banyak orang. Apalagi kalo dinikmati langsung setelah dipetik, hmmm nikmaat nya Masya Allah, hehe. Wah, jadi pengen makan sekarang juga.
          Doi di kenal dunia dengan nama ilmiah Mangifera indica yang biasa tumbuh di daerah tropis seperti negeri kita tercintah eeaaa! Coba deh perhatiin hampir dengan mudah kita menemukan pohon mangga di mana-mana kan. Doi merupakan tumbuhan tingkat tinggi (Gymnospermae) yang termasuk dikotil karena mempunyai dua keping biji, akarnya tunggang juga berkambium.
          Pohon si doi kan biasanya tinggi nih, automatically buahnyapun tak terjangkau tangan. Buahnya yang ranum aduhai banget dipandang mata bikin ngiler plus gereget pengen dipetik aja gitu, apalagi kalo buahnya udah setengah mateng, bahasa sini nya mah gumading, haduhhh. Cara yang ampuh, efektif dan efisien adalah dengan melempar buahnya dengan batu atau ketapel. Sehingga buahnya bisa langsung kita nikmati. Eits, asal jangan pohon orang lain yaakk. Jadi halal juga alangkah lebih baik minta izin dulu J.
          Hmm, ngomongin masalah lempar mangga pake batu. Sebenarnya ada hikmah yang bisa kita ambil loh. Apa hayohhh? Mau tahuuu? Lanjutin bacanya yah J.
          Si doi alias Pohon mangga walaupun dilemparin batu berkali-kali gak pernah bales lempar batu lagi, malah kita dia kasih buah ye kan? istilahnya doi mah dikasih air tuba malah ngasih air susu. Nah, begitu juga seharusnya kitaa. Meskipun kita kadang kita diperlakukan tidak baik oleh orang lain, gak perlu lah bales yang sama ke dia, kalo gitu terus mah apa bedanya kita sama dia. Kalo perlu kita malah kasih yang lebih baik ke dia.
          Kalo dicuekin coba disenyumin. Jahat jangan dibales jahat lagi. Rasulullah aja walaupun sama si kafir sering diludahin atau dilemparin sama kotoran unta, pas si kafir sakit Rasul tetep jenguk dia kok. Sampai akhirnya si kafir pun mengucapkan dua kalimah syahadat. Hati yang membatu karena benci lama-lama Insya Allah luluh juga kok. Ceuk paribasa sunda mah Cikaracak ninggang batu laun-laun jadi legok. Betapa teladan kita ini, memang uswatun hasanah serta rahmatan lil ‘alamin J.
          Tapi kita kan bukan Rasul yang cadangan sabarnya unlimited – teladan kita siapa sih? Rasul kan? Kalo ngaku gitu, berarti kita kudu punya persepsi, kalo Rasul aja bisa kita juga pasti bisa dongss.  Sabar sama Ikhlas memang gampang diucapin tapi susah dilakuin – Mangkannya mending cepet lakuin jangan banyakin ngomong :D, Sabar dan Ikhlas itu Islam bro and sis.
          Wah, dari hal sederhana kita bisa mendapatkan hal yang luar biasa yahh. Sampai jumpa lagi di lain kesempatan. Jangan galau-galau yak, Galau? Gak la yauuu. Daripada nge-galau gak paruguh mending kita bertafaqur yang banyakk. Mohon maaf bila ada yang kurang berkenan. Salam biologi, Back to Nature !!!

Tidak ada komentar :

Posting Komentar