Sabtu, 17 Oktober 2015

Si Introvert Mau Curhat :D

Introvert itu istilah psikologi yang orang-orang bilang pendiem (note: bukan pemalu), lebih seneng menyendiri terus gak banyak ngomong, self re-charging-nya suka dikesunyian, agak kurang nyaman di tengah keramaian. Ahh, rasanya gue banget gitu. Jadi sosok yang cenderung introvert itu rasanya? Ahh, ngerasa beda aja dari orang kebanyakan. Mereka yang ekstrovert enak banget bisa dengan mudah survive di berbagai kondisi, khususnya masalah komunikasi sosial yang selama ini problem gua juga guys, huhu.
Selain introvert ada ekstrovert yang tadi gua bilang itu kebalikan dari introvert, daaan satu lagi ada ambivert yang berada di posisi tengah-tengah gitu, ga ambivert ga juga ekstrovert. Yang suka psikologi pasti gak asinglah sama istilah kepribadian ini. Gua memahami beginian sebenernya lebih pengen kenal diri gua aja menurut salah satu perspektif psikologi.
          Dulu, pas pertama tahu istilah itu, selain banyak baca artikel para netizen gua coba-coba ikut test kepribadian online gitu, hasilnya jeng-jeng, lebih ke-introvert-sih, padahal gua pikir sebelumnya gua ambivert. Dari hasil yang gua baca, dari ciri-cirinya, gua emang lebih banyak punya ciri-ciri initrovert ketimbang ekstrovert tapi hampir ga jauh beda. Haha, mungkin gua nge-les aja kali ya, saking ngerasa ambisius pengen ngembangin sisi ekstrovert dari diri gua (padahal gak juga sihh).
Menurut gua, fitrahnya manusia itu punya kepribadian yang ambivert, semua terlahir sama seperti itu, karena gua yakin 100% Allah itu Maha Adil bro and sista,. Seimbang. Terus, banyak hal yang memengaruhi kita setelah mulai tumbuh dan berkembang yang ngebuat akhirnya kita lebih cenderung atau lebih berat ke introvert atau ekstrovert. Lingkungan tentu berpengaruh besar terhadap pembentukannya selain emang dari dalam diri kita sendiri.
Masih menurut gua sih, perihal masalah kepribadian seperti ini ini masih bisa kita bentuk atau rubah kok kalau kitanya mau itu juga, tentu harus dengan proses yang berprogres dan kesabaran. Karena pembentukan kepribadian kita juga kan udah sejak lama lama lama banget, udah jadi habits yang nempel dalam diri kita. Kuncinya, Istiqamah kawan.
Dari dua paragraph di atas, itu hasil analisis gua sendiri sih. Tapi bisa dijadiin bukti nyata juga, kalo emang kita mau berubah dan ngembangin sisi lain dari diri kita, bisa banget kok, asalkan ada niat do’a take action sabar ikhlash dan tentunya istiqamah. Inget juga dah tuh Quran surat Ar-Rad ayat 11, yang artinya:
“Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.”
          Nah, and then, misalnya gua deh kan lebih cenderung introvertnya. Ternyata, sekolah mampu nuntut gua keluar dari zona nyaman di introvert dan ngembangin sisi ekstrovert gua. Dengan beraninya gua tampil di depan kelas, posisi sebagai salah satu pengurus di OSIS ngebuat gua kadang harus berurusan sama banyak orang yang dengan itu gua mau gak mau harus akrab sama keramaian juga orang-orang baru, dan kadang gua juga harus ngisi materi ke-pramukaan gitu depan adik tingkat walaupun gua paham banget pasti garing banget dah karena gua jauh gitu dari kata humoris. Seenggaknya sepenggal pengalaman gua tadi, bikin gua gak pendiem banget atau terkesan individualis.
          Masalah yang tadi sih gua bisa survive lah ya, Alhamdulillah. Tapi kalo udah ngomongin masalah mencurahkan isi hati, gua masih belum bisa jor-joran kaya anak ekstrovert, dengan mudahnya cerita sana-sini. Gua gak gitu, entahlah gua pernah curhat sama siapa selama  ini. Oh ya, gua inget, buku dan notebook, hahaha. Mungkin salah gua juga sih ya, kurang usahanya. Yap ini juga lagi banyak belajar.
          Pernyataan gua, sampai di sini mengesankan gua pengen banget yah jadi sosok ekstrovert, gak juga kok padahal. Setelah dipikir-pikir gua cuma perlu ngembangin beberapa sisi ekstrovert gua yang masih tidur. Karena orang introvert-pun butuh dunia luar, bukan Cuma kesunyian yang buat nyaman. Dan gua bersyukur kok jadi bagian introvert.
Sebenernya dengan gua sering eksis nge-post begini di  blog, menyiratkan banget ke-inrovert-an gua. Soalnya si-introvert lebih bisa rame di tulisannya dia dari pada face to face. So, I think sebagai seorang introvert jangan pernah ngerasa tersingkir dari dunia ekstrovert yang berbanding terbalik dari diri lo, toh kita menghirup udara di bumi yang sama kok, kita hanya perlu ngembangin sisi ekstrovert kita (Gua juga masih pelu banyak belajar, dibantu yak, dibantu :D). Terus buat para ekstrovert lo jangan nganggep para introvert itu aneh, bagi kita kalian juga sama kok anehnya haha, yang sabar aja ngadepinnya, sebenernya kita asik juga kok, haha. Apa salahnya sih saling mengerti satu sama lain.
Sekali lagi, mau lo Ekstrovert, Ambivert atau Introvert, no problem lah. Semuanya sama saja. Gak ada yang lebih baik satu sama lain. Perbedaan merupakan harmoni yang indah bukan? Rahmatan lil ‘alamin, ye kan? Kita bisa saling menghargai satu sama lain. Mengembangkan potensi sesuai diri kita masing-masing. Bahu membahu ke arah yang lebih baik.
Oke fix, Maafin banget kalo ada kata-kata yang menyinggung dan gak enak di rasa. Udahan dulu ahh :D, yang baeknya monggo diambil, yang jeleknya buang aja pada tempatnya. See you next note. Insya Allah. Wallahu ‘Alam bis Shawab.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar