Sabtu, 02 April 2016

Kangen Mamah Bilang, Iya!


           

          Welcome April, My Month! Pelan rindu merasuk melalui celah hati yang mulai dehidrasi pada sebuah pertemuan. Rindu pada keluarga itu tiada habis, family time is never enough! Lama tak jumpa, membuat hal-hal sederhana aja bisa bikin baper jadi pengen balik. Masakan mamah? Ah bukan itu, lebih sederhana lagi, yap, suara lembut mereka yang terkasih. Suara Bapak yang tegas tapi ngangenin, suara lembut Mamah yang udah pasti ngangenin, suara berisik adik-adik yang ngeselin tapi ngangeninnya setengah mati, hahaha.
          Rindu, Sekelumit tapi rumit. Di rumah, sebenernya yang paling dikangenin, honestly, ya Mamah. Di rumah, yang paling sering dipanggil dan dicari ya, Mamah. Gimana gak gitu coba, bangun tidur, setelah baca doa cari mamah dulu, kecuali kalo dibangunin mamah. Kalo udah keluar rumah, pas balik lagi, setelah ucap salam, kalo pas suara lembut itu gak ikut jawab, pasti nanya Mamah kemana?
          Kamu bilang apa? Bapak gak envy?, Ah, mana bisa, beliaupun sama kok :D sepertiku. Oh ya, kadang kan suka keasyikan sama dunia sendiri di kamar, huahaha, iseng aja sedikit teriak, “Mamaaaah”, kalo yang ditanya udah jawab “Iyaa” kalo nggak ya sekedar bilang “hhmm”. Udah deh terusin lagi. Dan kaya gini masih berkelanjutan sampai sekarang. Kota seberang, kota rantau sulung-mu ini, walaupun raga kini jarang bersua, namun hakikatnya kita selalu dekat dalam doa.
Gak perlu hal yang sulit, dengan satu kata saja, sudah mentramkan hati. Ya, karena bahagia itu memang sederhana, jawaban “Iya” Mamah misalnya,terlebih kabar baik dari-nya atau kabar darimu misalnya, huaa, don't be baper! Tunggu Ananda pulang, Mah!
Dari Kota Rantau
Salam Rindu, buat Mamah!

Tidak ada komentar :

Posting Komentar