Rabu, 22 Juni 2016

Deadliner: Antara cerita dan klarifikasi



Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Lama gak jumpa sahabat fillah :) Semoga selalu dalam lindungan Allah SWT yah. Wah, kaifa halukum? Cielah. Rasanya blog ini sudah berdebu tebal sekali, waktu cepat berlalu, sudah lebih dari sebulan ternyata.  Eh tapi buat dila lovers, yang -kangen-, ehh, silahkan scrool ke bawah, sudah tak beresi lagi.
Alhamdulillah, sebulan ke belakang masih bisa nulis meski cuma nyajak. Sempat vakum posting bukan berarti vakum nulis juga kok, be positive sahabat. Menulis sudah menjadi bagian dari hidupku, hehe. Ceritanya kemaren-kemaren hectic banget sama rutinitas semester 4, huaahh, kejar deadline terussss. Rasanya kalo ada yang yang iseng nanya kabar, pengen dijawab, Alhamdulillah baik tapi sibuk, sombong yak, haha, gak deng bercanda kok. Beberapa oleh-oleh semester ini udah di share juga, yeeees!
Bukan maksud apa-apa nih, cuma berbagi cerita, Alhamdulillah hasil nyajak bareng deadline itu udah masuk kontributor dan terbit menjadi antologi puisi bersama. Seenggaknya lah yaaa. Hiburan bagi deadliner kek Aku ini. Do’ain aja besok lusa punya antologi sendiri, Aamiin.
Beneran deh, tapi segala sesuatu akan menjadi nikmat jika dibarengi syukur dan sabar. Motoku ya tetep, “semua akan segera berlalu dan menjadi rindu, sabarlah, Allah bersamamu”, ampuh dah bikin semangat balik. Seneng itu, lagi kejar deadline assignment masih bisa nulis, terlebih terbit pula. Sudah dulu ya, klarifikasinya, haha. Semoga bermanfaat. Ilal liqa sahabat fillah :)

– NB: Oh ya, selamat menunaikan ibadah puasa ya sahabat fillah, semoga puasa kita berlimpah berkah. Mohon maaf lahir dan batin –

Cirebon, 23 Juni 2016
Tanah Rantau

Tidak ada komentar :

Posting Komentar