Sabtu, 23 Juli 2016

Ekspektasi dan Realita: Just believe in yourself



          Kadang, apa yang ada dalam alam pikiran jauh dari apa yang bener-bener terjadi. Entah itu jauh lebih baik atau jauh lebih buruk. Ahh, relatif bangetlah baik-buruk. Tergantung standarisasinya apa. Sadar nggak sadar, dikeseharian, kita nggak jauh dari istilah ekspektasi dan realita, yang keduanya juga nggak selalu berasal dari pikiran diri sendiri termasuk juga apa yang diomongin-dianggep orang lain. Oke fiks, coretan ini, di-khusus-in aja untuk ekspektasi dan realita orang lain ke kita yaa.
Sometimes, apa yang terlihat di mata orang lain baik, mungkin malah menurut kamu itu belum seberapa, atau sebaliknya ekspektasi orang terhadap kamu nggak seberapa padahal nyatanya udah ngelakuin hal yang terbaik. Ekspektasi orang -termasuk orang-orang terdekat- mau baik atau buruk, emang jadi beban tambahan dan tekanan tersendiri, ya gak? Saat kita dianggap bisa melakukan sesuatu yang padahal kita sendiri ngerasa belum expert, masih jauhlah dari realita yang ada dalam diri sendiri. Berasa kena cambuk, sakit.
Dengan segala keterbatasan yang kita miliki sebagai manusia biasa,  kita memang gak bisa menuhin semua ekspektasi orang buat diri kita, buat semua orang seneng sama kita, gak ngebiarin semua orang merasa terluka gegara kita, ya gitu ya. Kalo aku sih, -meski kadang dibikin frustasi, hahaha, ya selagi itu baik –sesuai al-Quran dan Hadits-, anggap aja sebagai pelecut diri, biar lebih baik.
Apalagi anak pertama, kek siapa ya, hahaha, curhat dikit gapapa kali ya :D. Dari orang tua, keluarga deket-jauh, tetangga dan yang lainnya, ketambah punya adek-adek yang ke depan jadi tanggunjawab juga buat sulung sebagai kaka pertama, selalu diberi ekspektasi lebih ketimbang adeknya, misalnya kek gini nih yang sering banget ngebisik ditelinga, hahaha,
‘Teh, belajar yang bener, yang jujur,’
‘Pokonya, yang shalehah, jadi kebanggaan keluarga ya, biar jadi teladan buat adek-adekmu,’
‘Jangan lupa selalu berdo’a sama Allah biar dikasih yang terbaik, dijaga shalatnya, dawamin al-Qurannya’
Pesan tambahan yang ini bikin baper, wkk, noted banget, omat pisan ceunah -_-
‘jangan mikirin cowok-cowok-an dulu, cari ilmu dulu yang banyak, just give your feelings to fams and friends first, get your future dreams, do what you wanna do, after that up to you, Teh’
Diakhiri dengan kalimat, ‘Insya Allah, bisa kok’ –ekspektasi lebihnya sebenernya di sini :D— Can I? Bismillah, Bi-idznillah!
Ungkapan jenis lain,
‘Dila, sulung pan biasanya pinter, yakin deh lu biasa ngelakuin itu mah!’ *what??asdfjhkklj&%f%$#!*
‘Jadi kakak enak kali yah’ –bentar deh ini nyindir apa gimana ya-
Statement di atas nunjukkin betapa ekspektasi yang berlebih sampe tumpah-tumpah :D, honestly, kadang bikin up, kadang juga down.  Rasanya setuju sama kalimat yang bilang ‘Anak pertama, bahu harus sekuat baja, hati setegar karang’, walaupun bener juga apa kata someone, ‘Baja juga bisa lunak, karang juga bisa hancur’. But, I just be proud of myself for how far I have come, and never stop pushing to be the best I can. Inikan cuma contoh ekspektasi lebih ke si sulung, mungking kamu-kamu punya cerita lain? wkk
Biasanya dalam hati suka bilang ‘ya Allah, istajib du’aikum’, Aamiin-in aja kan jadi doa yang baik, apalagi itu dateng dari perkataan keluarga sendiri, apalagi orang tua, insya Allah mustajab. PR selanjutnya adalah, bagaimana harus berjuang, ikhtiar tawakal doa yang kenceng aja, ngerayu Allah biar berkenan mengabulkan. Lagian, anak mana yang nggak mau ngebahagiain keluarganya, individu mana yang nggak mau jadi seseorang yang manfaat bagi sekitar.
Versi lain ekspektasi berkebalikan 180 derajat juga sering bermunculan. –tapi gak ngebahas si sulung lagi yak, haha-. Gini nih, yang sering mampir to myself,
‘Ahh, emang lo bisa gitu?’
Statement ngeremehin kek gitu, juga bikin nyesek. Padahal emang iya sih belom bisa, ahelahhhh, apabanget ya. Ucapan macem begitu udah kek pisau yang menyayat hati.
‘Eh, paling lo mah nanti diem aja’,
Edisi kalo lagi nyindir ya,
‘Nanti lo aja ya yang ngomong (sambil ketawa jahat)’.
Gimana dong, bawaan introvert, lekat banget keknya, mangkannya ketara banget.
Kalo ekspektasinya macem begitu, ngena sih buat jadi reminder biar lebih maju dan mau ngeliat ke depan, nggak melulu kejebak di comfort zone yang melenakan. Segudang ucapan meremehkan bisa aja buat kita jatuh sejatuh-jatuhnya atau berbagai sanjungan bisa mengangkat kita setinggi langit, tapi, semua gak berarti apa-apa kok, apa yang mau dilakuin bakal balik lagi sesuai keputusan kita. Nah, noted banget adalah standar keputusan kita ya tetep kan, yang penting Allah Ridha ajaa.  
Meskipun tulisan ini terkesan curhat banget, mudah-mudahan ada manfaatnya, yang jelek-jeleknya buang aja ke tempanya, atau kalo nggak yang daur ulang aja, haha, save our heart! ehhh. Inti yang pengen aku sampein sih, sejauh apapun ekspektasi orang terhadap kita, dan sejauh apapun realita yang ada sebenernya, yang paling tahu kita adalah diri kita sendiri. You must believe in yourself. That’s self esteem. But once you think your better than everyone else, that’s the start of your downfall. Be wise!

Majalengka, 23 Juli 2016

Tidak ada komentar :

Posting Komentar