Sabtu, 20 Agustus 2016

Jalan-Jalan di Rumah Sendiri, Majalengka



Assalamu’alaikum, everyone! Balik lagi sama saya, dila, ayeee. Entah, minggu ini bingung banget mau ngebahas apaan, setelah berpikir keras *asik*, yaudah deh, kali ini bakal bahas tentang tanah yang menjadi saksi bisu tumbuh kembang saya, tanah kelahiran yang penuh kenangan, Majalengka. Gak tahu Majalengka di mana? Ah gak keren, oke deh, for your information aja nih, Majalengka itu salah satu kabupaten di tatar pasundan Provinsi Jawa Barat yang dikenal dengan sebutan Kota Angin.
Oke, ceritanya, kenyataannya juga sih, sebagai anak rumahan banget, wkk, beberapa waktu lalu bareng ukhti-ukhti kece yang strong semua haha, kita sempet main-main gitu (tapi bener deh saya gak mau kalo dimainin mah ya, catet, ehh), tadabur alam, menelaah ayat-ayat Kauniah dari alam raya yang Allah ciptakan. Sebenernya gak kemana-mana, masih di rumah sendiri, di Majalengka kok. Mau tahu kelanjutannya gimana? Keep reading ya kekawan sekalian, chek this out!!!
Pertama-tama kita jalan ke Curug Muara Jaya, yang berlokasi di Desa Argamukti, Argapura, Majalengka. Majalengka sebenarnya punya banyak curug alias air terjun, yang pastinya setiap curug emang punya pesona tersendiri yang tentu membuat kita akan berdecak kagum terhadap ciptaan Ilahi. So, kenapa kita pilih tempat ini, simpel aja sih, soalnya Curug Muara Jaya yang paling efektif dan efisien saat itu, hehe.
(Tampak jauh curug utama dari Curug Muara Jaya)
Sebelum sampai di tempat tujuan, kita terlebih dahulu harus menuruni anak tangga yang jumlahnya entah berapa, yang jelas banyak deh, capek? Pasti sih, tapi kebayar banget kok sama suasananya yang sejuk dan panorama Curug Muara Jaya yang Subhanallah banget. Curug ini merupakan jenis air terjun bertingkat dengan tinggi terjunan air keseluruhan ± 73 meter, jadi ada curug utama yang tingginya sekitar 60 meter terus tingkat kedua  ± 13 meter. Di sini boleh kok main air, tapi hati-hati ya kepleset, apalagi kepleset kenangan, haha, eh serius deh harus utamakan safety ya, soalnya emang licin.
(Curug kedua dari Curug Muara Jaya)
Setelah dirasa cukup menikmati panorama Curug Muara Jaya, lanjut deh kita mampir dulu di Terasering Panyaweuyan, Argapura, Majalengka. Hamparan hijau terasering di sini, beneran deh, indah banget, tertata rapi. Ya, sebenernya terasering ini merupakan lahan pertanian warga sekitar yang ditanami berbagai tanaman palawija seperti bawang, jagung, kol dan lain sebagainya deh, soalnya di sana kan daerah pegunungan jadi lahannya dibikin tersering gitu, cuman karena bentuknya yang berundak-undak dan menghapar hijau, jadinya cakep banget, spot ini bener-bener cocok deh buat kamu-kamu yang suka hunting foto.
(Terasering Panyaweuyan, Argapura)
Selanjutnya, kita menuju Green Canyon-nya Majalengka, Goa Lalay Desa Sukadana, Argapura. Lalay sendiri dalam bahasa Indonesia artinya Kelelawar. Seperti pas di Curug Muara Jaya, terlebih dahulu kita jalan dulu sebelum sampe di spot-nya, jalan pas ke bawahnya agak terjal gitu, pas saya dan temen-temen ke sana kemaren masih pake tangga sementara, pake bambu, belum permanen gitu, jadi saya saranin sih kalo bawa anak-anak mesti dijaga banget, jangan sampe niatnya wisata jadi petaka, na’udzubillah kan.
(Goa Lalay, Sukadana, Majalengka)
Pas nyampe di tempatnya, kita langsung disuguhi dengan pemandangan tebing tinggi yang entah tingginya berapa dan terbentuk sejak kapan, di bawahnya mengalir sungai yang airnya masih jernih banget dengan arus sungai yang menciptakan suara yang ngademin banget, cukup buat bikin relaks setelah jalan kaki tadi. Agak ke dalem nanti ada deh goa lalaynya, seperti nama goanya, di sana emang dihuni sama mungkin ratusan kelelawar kali ya, kalo mau ngeliat lebih deket disediain tali gitu biar nyebrangya gampang, soalnya walaupun kelihatannya arusnya kecil tapi bisa kepleset kalo gak hati-hati. Oh ya, ada pemandunya kok, jadi cukup safety-lah.
 
(Masih - Goa Lalay, Sukadana, Majalengka)
Wah, segitu ajadeh ceritanya, selebihnya rasain sendiri aja yaa, kalo kepanjangan nantinya kan bosenin, ya gak? Majalengka masih punya banyak tempat-tempat kece lainnya, jadi daripada penasaran, ayo main sini, ke Majalengka. Tapi, nitip ya, omat pisan, main ke Majalengka boleh banget, malah ditunggu banget, tapi jangan sampe rusak keindahan alamnya dengan curat-curet gajelas atau buang sampah sembarangan yah, biar keindahan ini tetap lestari sampai kapanpun. Jadi, anak cucu kita nanti akan tetap bisa menikmatinya. By the way, the last but not least, I wanna say, makasih yah udah ajak anak rumahan ini jalan (di rumah sendiri :D). Salam!
===============

Tidak ada komentar :

Posting Komentar